Thursday, January 5, 2017

2016: Hard Lessons and Gratefulness



Kalo banyak orang bilang 2016 itu tahun yang absurd, somehow gue setuju-setuju nggak.

Kalo soal Trump yang kepilih jadi presiden USA, para legendaris yang meninggal tahun ini, dan suasana kampanye Pilkada tahun ini yang bikin enek, gue setuju banget. Dan yang bikin setuju juga? Keadaan finansial eke, hahahahaa..

Di akhir tahun lalu gue dan Mono memutuskan untuk membeli rumah dan menyicil DP-nya. Gue udah nyangka itu sesuatu yang berat, dan ternyata?


BERAT BANGEEEETTT…

Membeli rumah itu awalnya dengan harapan kalo rumah ortu gue yang di Cilandak akan kebeli dalam waktu setahun. Ternyata?  Belum laku sampe sekarang. Sediiih… Harga rumah yang gue beli memang nggak murah, lokasinya pun strategis dan idaman banget, nggak heran kalau gue harus merelakan berpuluh zut-zut tiap bulan untuk bisa tinggal dan memiliki rumah itu.

Our sweat and tears...

Pertamanya sih, rasanya biasa aja. Menginjak bulan keenam, berasa juga ya. Cut down keinginan-keinginan impulsif ternyata nggak mudah. Belum lagi perasaan “We should be in Europe or Japan right now!” dengan semua uang yang tertransfer setiap bulannya ke rekening developer.

Belum lagi di tahun ini Mono memutuskan untuk jadi captain dengan konsekuensi doi nggak terbang beberapa bulan (karena masa training).  As much as I’m glad that he’s home with me (hidup sama ART nyebelin jadi makin bearable), no hepeng siiissttt!  No more jajan-jajan sama belanja-belanja lipstik impulsif. Yang paling berasa, pernah ada situasi di mana kita bener-bener ngggak ada uang buat jalan-jalan ke mall.

Yeah, it’s true. It’s HARD.

Suliit banget buat gue yang biasanya apa-apa mudah sebelumnya. Truth be told, gue dan Mono sebelum ini adalah pasangan yang boros. Paling parah, gue sama dia suka saling encourage untuk beli barang-barang impulsif misal kalo gue sepatu. Kalo dia, lagi pengen banget mainan LEGO, gue komporin juga untuk beli. Pokoknya yang penting happy.

Keadaan sulit ini nggak sampe mempengaruhi relationship kami berdua sih, cuman emang berasa aja sampe kadang kalo kita lagi di rumah aja gitu, salah satu dari kami nyeletuk, “Kalo ngga lagi nyicil rumah udah di PIM nih.. beli apaan tauk ga jelas.. sama jajan-jajan gak jelas..” Hahahaha.. Iya kita seboros ituuu! Beli rumah ini bener-bener jadi tamparan dan ujian buat kita berdua.

Selain ujian, rejeki juga dateng kok dari arah yang nggak diduga-duga. Alhamdulillah di tahun ini gue dapet kesempatan buat ngerasain yang namanya gajian lagi. Selama 4 bulan, gue jadi freelance copywriter dantranslator di Ogilvy. Rejeki banget sih ini namanya. Gue nggak perlu ke kantor tiap hari tapi terima gaji bulanan. Alhamdulillah.

Rejeki satu lagi dateng dalam bentuk anggota keluarga baru yang sekarang lagi “dipanggang”di oven rahim. Hehehehe. Di anniversary pernikahan ke-5, gue dan suami dipercaya untuk dititipkan  1 anak lagi yang insya Allah bakal hadir di tahun ini.

What an overwhelming year :)

Semua pengalaman di tahun ini bikin gue beneran tahu apa artinya bersyukur, karena gue ngerasa gue selama ini cuma bersyukur abal-abal. Belum pernah gue ngerasain yang namanya nggak ada uang untuk jalan-jalan ke mall, yang bikin bersyukur masih bisa masak dan makan di rumah. Bersyukur karena dikasih kesempatan buat berhemat dan lebih menghargai barang yang gue punya. Dan pada akhirnya, bersyukur karena kesulitan ini ada karena rumah idaman menanti buat dihuni.


2017, nggak macem-macem resolusinya. Cuma pengen pindah dan isi rumah! Hahaha.. Selain itu, siap-siap begadang and back to breastfeeding square one menyambut bayi baru.Resolusi kurus? Masih banget.. Tunggu lebaran zebra yaaaa!

4 comments:

  1. Ya Allah riiii....rumah lo cakep bet! worth all the sweat and the tears laaa... gak nge-PIM 2 taun masih bisa ditahan2 lah yaaa XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe alhamdulillaaaahh.. duh maaak, tahun ini harus bisa ke pim seminggu sekali lagi deh! *resolusi yang cetek* :))

      Delete
  2. Wahhhh rumah Daru bagus yaaa..

    Haiii mbak riii.. Gara2 di mention di blog Tissa, jadi ketemu blog kamu deh.. Dan baru ngehhh, dulu jaman babymoon udah pernah blogwalking kesini gara2 nyari info jalan-jalan ke hongkong. Tapi ngga ngeh karna kamu ternyata dl blm berhijab ya? Sempit bgt ya dunia! Hahahaha.. Semangattttt, emang punya rumah jaman skrg bener2 menguji ketahanan berumah tangga. LoL

    Kissss buat Daru dari Qianna yang awal2 pre-K selau nanya "Daru kemana?" Padahal kelasnya sebelahan doang kan ya.. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah ada mamanya Qianna, huahahaha jadi malu.. Iya aku kan baru hijaban pas daru masuk cikal ituu hehehehe.. Iya nih punya rumah bener2 deh yaaa. Kisss juga yaa buat Qiannaa :*

      Delete